Find What You Search!

Saturday, 28 May 2011

Negara Palestina Siap Diakui

Alhamdulillah...Inggris dan Prancis Dikabarkan Segera Akui Negara PalestinaPresiden Otorita Palestina, Mahmoud Abbas, menegaskan bahwa Palestina siap untuk berdiri sebagai sebuah negara. Namun ia menegaskan, pihaknya tak setuju dengan ide Israel tentang perbatasan sementara.

Berbicara kepada harian Palestina Al-Ayyam, Abbas juga mengatakan bahwa pihaknya akan memenuhi visi Presiden AS Barack Obama, yang mengatakan dia ingin melihat negara Palestina didirikan pada bulan September sebagaimana ditentukan oleh Kuartet Timur Tengah

"Sudah lebih dari 130 negara mengakui negara Palestina sejak tahun 1967," kata Abbas, "Dan jumlah ini dapat ditingkatkan sampai 140 atau 150.". Ia juga mengatakan negara-negara yang di masa lalu tidak mengakui negara Palestina, seperti Inggris dan Prancis, akan menerima keadaan tersebut.

Abbas, yang kini mengunjungi Tunisia, akan melanjutkan lawatannya ke Prancis di mana ia akan bertemu dengan Presiden Nicolas Sarkozy.

Sementara itu, para diplomat Amerika dan Eropa memperingatkan bahwa jika pembicaraan damai antara Israel dan Palestina tidak diperpanjang, Quartet secara formal mungkin mengakui negara Palestina, Los Angeles Times melaporkan kemarin.

Kuartet Timur Tengah, yang terdiri dari Amerika Serikat, PBB, Uni Eropa, dan Rusia, seharusnya bertemu pekan lalu untuk membahas sebuah inisiatif oleh Inggris, Prancis dan Jerman untuk memulai kembaliperundingan Israel-Palestina yang terhenti dengan mengusulkan garis besar final penyelesaian.

Ada tekanan atas Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk mengungkap sebuah inisiatif perdamaian baru, demikian laporan media - atau risiko Kuartet resmi mendukung negara Palestina secara sepihak menyatakan berdasarkan perbatasan tahun 1967 pada bulan September. Meskipun penundaan pertemuan Kuartet, utusan-nya, mantan Perdana Menteri Inggris Tony Blair, telah jelas mengisyaratkan kemungkinan seperti itu.

Dalam sebuah wawancara dengan London Times, Blair mengatakan bahwa "negara Palestina di bawah Otoritas Palestina dan [Perdana Menteri Otoritas Palestina Salam] Fayyad adalah cahaya terang di antara banyak kegelapan diplomatik."

Riyad Mansour, diplomat Palestina di PBB, mengatakan, Palestina akan lebih memilih untuk memiliki perjanjian perdamaian dengan Israel pada bulan September.

Orang-orang Palestina mengatakan bahwa jika sebuah perjanjian perdamaian dengan Israel tidak tercapai pada bulan September, pilihan pertama mereka adalah untuk pergi ke Dewan Keamanan PBB dengan dukungan yang kuat tersebut dan argumen bahwa itu akan merekomendasikan pengakuan Palestina sebagai anggota baru Perserikatan Bangsa-Bangsa.

No comments:

Post a Comment