Find What You Search!

Saturday, 14 April 2012

Sebenarnya Apa Yang Salah Dengan Kentut?


Apa itu kentut? Kentut (dalam bahasa Inggris: Fart) merupakan sebuah singkatan dari:

Fearless Art of Remorseless Technique

Yang mana jika diartikan ke dalam Bahasa Indonesia akan menjadi:
“Seni yang Berani untuk Tekhnik yang Kejam.”

Maaf, tulisan di atas tidak ada maksud apa-apa. Hanya sedikit joke. Oke, kembali ke topik. Mengapa orang membenci para Fartist (baca: tukang kentut)? Orang bilang mereka terganggu, dan ada juga yang bilang itu tidak sopan. Saya ingin bertanya? Faktor apa yang dapat mengategorikan sesuatu itu sopan atau tidak? Atau, sesuatu apa yang dapat dikategorikan melanggar etika?

Menurut saya, sesuatu yang melanggar etika adalah sesuatu yang mengganggu. Lantas, apa yang mengganggu dari kentut? Bagi saya, satu-satunya yang mengganggu dari kentut adalah baunya! Ya, itu sedikit mengganggu walaupun menurut saya itu wajar-wajar saja. Jadi, saya merasa paham jika orang terganggu dengan bau kentut.

Tetapi, yang membuat saya gusar adalah, orang menganggap bahwa bunyi kentut itu mengganggu. Apanya yang mengganggu? Kalau kentut kita bunyinya kayak suara saya, itu baru mengganggu. Tapi bunyi ini toh tidak berbau. Lantas apa yang bikin Anda gusar?

Meminjam kata-katanya Abang Higa dalam videonya yang berjudul: Off The Pill – Farts.

“I don’t see why there’s such a big deal about farts. When I fart, people like, ‘Ugh, stop farting’, ‘It’s disguting’, ‘It’s immature’. Well, they’re the immature because farting is natural poses of life. You don’t see me going up to the people telling them to stop breathing because because they’re breath is stink. I mean, what’s the different?”

Yang jika diartikan ke dalam Bahasa Indonesia akan menjadi:

“Aku tak tahu mengapa kentut menjadi masalah besar. Saat aku kentut, orang-orang berkata, ‘Berhenti kentut’, ‘Itu menjijikan’, ‘Dewasa dikit dong’. Menurutku, mereka yang kurang dewasa karena kentut adalah kejadian yang alami. Kau pasti tak pernah melihatku bilang ke orang untuk berhenti bernafas karena nafasnya bau. Maksudku, apa bedanya?”
Off The Pill - Farts (Video)

Kalau dipikir-pikir (sebagai seorang fartist), itu benar adanya. Kalau kita bilang, “Jangan kentut dong!” ke orang yang kentutnya bau, maka seharusnya wajar jika saya bilang, “Jangan ngeluarin keringat dong!” ke orang yang bau ketek.

Menurut saya, ini adalah sebuah doktrin! Doktrin (bukan Daktarin) yang telah ditanamkan ke otak kita semenjak kecil. Doktrin yang mengatakan bahwa kentut itu gak sopan! Sesuatu yang tidak biasa akan menjadi biasa jika dilakukan atau terjadi dalam jangka waktu yang lama.

Contoh paling dekat adalah mengetik SMS. Awalnya, kita tidak biasa dan canggung dalam mengetik SMS. Tapi lihat sekarang! Kita bahkan dapat mengetik SMS dengan benar dengan cepat dan bahkan hanya dengan menggunakan jari!

Dan begitulah. Mari kita biasakan tidak mengucilkan (apalagi mencambuk) orang-orang yang kentut. Kentut itu menghibur kan? (menurut lo?_-)

Bayangkan jika di dunia ini gak ada kentut! Dart Gun yang dipesen ama Gru mau dilawakin jadi apa? Video Nigahiga bakal berkurang satu! Jumlah post saya juga pasti berkurang satu! Dan yang paling penting, kurang meriah kalo dulu di 8C gak ada yang nyuruh saya ke ruang BK!

Intinya, semua hal itu ada sisi baik dan sisi buruknya. Jika kentut itu sisi buruknya adalah bau, maka sisi baiknya adalah film Despicable Me bisa rampung. Gak ada hal yang baik atau buruk doang. Semua itu bagaikan Zetsu. Ada putihnya ada itemnya. Dan, seperti Zetsu, berarti semuanya adalah tumbuhan Venus....penyebar spora…...pengisap cakra…..  Yaaa lupakanlah!!

Wallahu’alam.
Salam Fartist (Fearless Artist)

No comments:

Post a Comment